5 Gembong Narkoba Malaysia Dituntut Hukuman Mati

0
754

Cerebon, SuaraTrust.com  Lima dari 9 terdakwa kasus narkotika jaringan Malaysia-Cirebon dituntut hukuman mati, saat sidang di PN Cirebon, kemarin (4/1). Kelimanya adalah Ricky Gunawan (34), Jusman Tobing  (52), Sugianto alias Acay (29), Karun alias Anciong (40), dan Yanto alias Abeng (36).

Kelimanya dianggap secara sah dan meyakinkan mengendalikan peredaran narkotika jaringan internasional. Perbuatan pelaku juga dianggap merusak generasi muda jika narkoba yang dibawa mereka sampai ke masyarakat.

Terdakwa lainnya. Muhammad Rizki (30), Fajar Priyo Susilo (25), yang berperan sebagai penjemput barang di Pelabuhan Cirebon dituntut dengan hukuman seumur hidup. Sementara dua bendahara yakni Hendri Unan (28) dan Gunawan Aminah (60) dituntut 12 tahun penjara.

Mereka dianggap melakukan tindak pidana pencucian uang dari jaringan yang diotaki oleh WNA asal Malaysia yang masih berstatus DPO itu. “Para terdakwa secara sah dan meyakinkan terlibat jaringan narkoba internasional. Dan perbuatan para terdakwa bsia merusak genarasi muda,” ujar salah satu JPU, Sudarno SH.

Mendengar tuntutan JPU, tim kuasa hukum para terdakwa meminta waktu kepada majelis hakim untuk menyiapkan materi pembelaan atau pledoi atas tuntutan JPU. “Kita minta waktu satu minggu untuk menyiapkan pembelaan,” ujar salah satu kuasa hukum terdakwa. Namun permintaan tersebut tidak disetujui oleh perangkat persidangan.

Atas kesepakatan bersama, sidang akan kembali digelar Senin (9/1) untuk agenda pembacaan pledoi, dan saat itu juga tim JPU harus menyiapkan replik atas pembelaan yang diajukan oleh para terdakwa. Majelis hakim akan memutuskan perkara tersebut pada Rabu (11/1). “Jangan ditunda terlalu lama. Bisa ya, Senin kita sidang lagi,” seru Ketua Majelis Hakim H Moh Muchlis.

Seperti diberitakan, jaringan ini terkuak setelah Mabes Polri melakukan penggerebakan di Cirebon pada Rabu 16 Maret 2016. Hasil penyelidikan polisi, mereka bisa memasok sabu melalui Pelabuhan Cirebon sejak tahun 2012. Mereka memanfaatkan pelabuhan yang minim pengawasan dan alat-alat canggih untuk mendeteksi masuknya sabu-sabu atau obat-obat terlarang lainnya.

Total ada sembilan orang yang ditangkap, bahkan melibatkan para napi. Ada tiga napi, antara lain Ricky Gunawan (34) warga Kebon Jeruk, Jakarta. Ricky merupakan Napi Lapasustik Cipinang. Dua lainnya dari Lapas Tanjung Gusta Medan, yakni Anciong alias Karun (40) warga Selat Panjang, Riau, dan Yanto (36).

Untuk mengecoh petugas, bandar narkoba yang merupakan warga negara Malaysia, mengirimkan paket sabu menggunakan kapal kayu kecil dari Malaysia dan transit menuju Pelabuhan Selat Panjang, Kepulauan Meranti, Riau.
Di Selat Panjang, sabu-sabu di perahu kecil itu dipindahkan ke kapal lain, lalu dibawa menuju Pelabuhan Cirebon dengan Kapal Bahari 1 yang dinakhodadi oleh Jusman Tobing.

Pihak lain yang ditangkap adalah Achai (29), warga Dumai Barat. Achai yang berperan sebagai pengendali dan penyimpan barang sampai akhirnya dikirimkan dari Selat Panjang ke Cirebon. Ada juga Muhammad Rizki (30) warga Kabupaten Kuningan, dan Fajar Priyo Susilo (25) warga Jakarta Utara.

Keduanya bertugas menyimpan paket sabu-sabu di sebuah rumah di Perumahan Bumi Citra Lestari Blok A-2 Jl Jenderal Sudirman Kp Wanacala, Kelurahan Harjamukti, Kota Cirebon, sebelum akhirnya digerebek Mabes Polri pada Rabu 16 Maret 2016. (Jp/St)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here